Thursday, October 29, 2015

Sinopsis She Was Pretty Episode 12 Part 2

Hye Jin akan masuk ruangan, Shin Hyuk berpura-pura baru melihat Hye Jin mengajaknya untuk melakukan hal yang paling mengasyikkan di dunia. Hye Jin binggung bertanya apa yang paling mengasyikkan di dunia. Shin Hyuk mendekat lalu berbisik itu sesuatu lalu mengajaknya segera pergi.
“Ini harus kuberikan pada Poong Hoo Sunbae.” kata Hye Jin ingin menolaknya berusaha untuk masuk
“Ahh, tidak masalah meski kau berikan setengah jam lagi, Ini lebih menyenangkan. Ayo kita minum kopi.” ucap Shin Hyuk membawa Hye Jin untuk keluar bersama. Hye Jin menolak tapi Shin Hyuk tetap menariknya keluar. 

Shin Hyuk memesan Ice Americano, Hye Jin juga sama memesan Americano. Kasir bertanya apakah sang pacar ingin memakai es. Hye Jin binggung ingin menyangkal, tapi Shin Hyuk lebih dulu mengatakan bahwa Hye Jin itu bukan pacarnya, Hye Jin mengangguk setuju. Shin Hyuk memeluknya mengatakan bahwa Hye Jin itu calon pacarnya, setelah itu meminta sepotong kue juga. Hye Jin menatap sedih melihat Shin Hyuk yang masih berharap tapi tak bisa dibalas. 

Hye Jin meminum ice Americano, kembali mengatakan bahwa memang menyukai Shin Hyuk. Tapi Shin Hyuk mengelu karena Hye Jin kembal mengungkapkan hal yang sudah diketahuinya. Hye Jin menghela nafas karena binggung menjelaskan maksud ucapanya, dengan wajah tertunduk.
Shin Hyuk tiba-tiba sudah menaruh sedotan mulutnya, seperti drakula, bertanya apakah Hye Jin menyukainya seperti itu. Hye Jin langsung tertawa melihatnya. Shin Hyuk senang melihat Hye Jin yang tertawa.
Hye Jin berdeham kembali mencoba menjelaskan maksudnya. Shin Hyuk kembali menyelipakan coklat di giginya, berpura-pura giginya sudah copot. Hye Jin kembali tertawa lalu tersadar kalau tak ingin membuat jadi salah mengartinya. Shin Hyuk berpikir Hye Jin itu membencinya. Hye Jin menyangkalnya, karena untuk apa membencinya.
“Kalau begitu, kemungkinannya cuma satu. Sudah kubilang, kan. “Takkan berakhir sampai benar-benar berakhir.” Pada akhirnya, kau akan datang padaku.” ucap Shin Hyuk kembali memainkan jarinya seperti penyihir dan pamit pergi. Hye Jin hanya bisa menjerit memangginya.
“Kenapa dia membuatku merasa bersalah?” keluh Hye Jin. 

Hye Jin yang pulang ke rumah kaget melihat adiknya sedang makan pizza bersama Ha Ri, lalu bertanya kenapa Hye Rin ada dirumahnya. Hye Ri pikir Ha Ri memiliki banyak waktu jadi ingin banyak mengobrol dengan teman kakaknya. Terdengar bunyi ponsel, Hye Rin langsung menebak itu dari Sung Joon.
Ha Ri melihat wajah Hye Jin yang sedikit gugup. Hye Jin langsung menyangkalnya, langsung mengangkatnya berbicara dengan Joo Young akan segera mengirim email, setelah itu buru-buru masuk ke dalam kamar karena akan menganti baju.

Hye Rin langsung memberitahu Ha Ri kalau kakaknya sedang dekat dengan seorang pria tapi yang lucu adalah kakaknya menghindar seperti ada yang ada dalam drama-drama. Hye Jin menjerit tanpa suara didalam saat mendengarnya, Hye Rin terus menceritakan pria itu mungkin punya mata aneh karena seleranya jelek.
Hye Jin keluar dari kamar langsung memasukan potongan pizza yang besar agar adiknya tambah tinggi, padahal supaya menghentikan omonganya. Hye Rin bingung melihat kakaknya yang tiba-tiba langsung memasukan semua pizza kedalam mulutnya. 
Ha Ri melihat sikap Hye Jin seperti sengaja menghindari omongan Sung Joon didepanya. Hye Rin dengan mulut penuh pizza bercerita pria itu datang kerumahnya. Hye Jin mencubit pipi adiknya dengan menjerit wajahnya sangat manis. Hye Rin melirik sinis menyuruh kakaknya untuk melepaskanya. Hye Jin cepat melepaskanya dan meminum soda untuk menghilangkan rasa gugupnya. 

Ha Ri mengajak Hye Jin untuk datang ke kamarnya, memberikan sebuah kotak. Hye Jin melihat high heels didalamnya, tapi binggung kenapa temanya memberikan  sepatu itu padanya. Ha Ri sebelumnya sudah bilang kalau akan membelikan sepatu dan menanyakan pendapatnya. Hye Jin memuji sepatu itu bagus.
“Tapi rasanya tidak cocok denganku, lebih baik, tukar dengan ukuranmu.” saran Hye Jin mengembalikannya. Ha Ri tak ingin karena bisa membeli nanti.
“Hye Jin, sepatu yang bagus akan membawamu ke tempat yang bagus. Jadi Pakailah sepatu ini, dan pergi ke tempat yang indah. Jangan memikirkan apapun, dan mengkhawatirkan apapun. Pergilah kemanapun Ke tempat yang kau mau. Awalnya mungkin tidak nyaman dan terasa sekali saat berjalan. Tapi, nanti pasti akan nyaman dan Akan terasa nyaman, sampai kau tidak menyadarinya.” jelas Ha Ri

Hye Jin merasa senang dengan seperti ini, Ha Ri  menegasakan gadis jahat seperti dirinya itu tak perlu dipikirkan jadi lebih baik temanya itu pergi dengan Sung Joon, karena kalau seperti ini terus merasa bersalah telah meninggalkanya. Hye Jin merasa tidak masalah meski hanya berteman dengan Sung Joon.
“Ji Sung Joon, adalah orang yang akan terus mengejarmu, meskipun aku terus menahannya. Dia menunggumu di setiap menit dan detik dalam hidupnya. Yah... memang benar sih, dulu aku pura-pura baik-baik saja. Tapi, untuk sekarang, sungguh...sungguh tidak apa-apa. Jadi Hye Jin, pergilah. Jangan mengkhawatirkan apapun.” ucap Ha Ri dengan memegang lengan Hye Jin agar percaya. Hye Jin menatap Ha Ri dengan berkaca-kaca. 

Sung Joon terlihat benar-benar letih berkerja diruanganya, lalu pergi ke rumah Hye Jin menatap ke bagian jendela atas, jarinya ingin menelp tapi diurungkan niatnya.
Sementara didalam rumah, Hye Ji menatap sepatu yang dibelikan Ha Ri teringat dengan ucapan Sung Joon ketika ditaman “Aku takkan menahanmu tapi jangan menghindar lagi. Kau adalah wanita yang kusukai saat ini.”
Sung Joon masih mondar mandir didepan rumah, lalu duduk di kursi dan berharap Hye Jin berdiri di jendela, lalu berpura-pura berdeham agar Hye Jin bisa melonggo keluar jendela, tapi jendela Hye Jin tetap saja gelap. Akhirnya Sung Joon memilih meninggalkan rumah. Saat itu juga Hye Jin membuka jendelanya menghirup dalam-dalam udara di malam hari. 

Sung Joon melewati jalan dengan toko klontong, teringat dengan anjing yang disapa Hye Jin yang selalu tersangkut dengan tali yang terlilit. Akhirnya ia memanggil “Princess” sama seperti yang dipanggil Hye Jin. Anjing itu pun menengok saat namanya di panggil, Sung Joon pun duduk disamping “princess”
“Menunggu itu rasanya... melelahkan.” ucap Sung Joon tersenyum menatap “princess”
Ketika sampai rumah, Sung Joon hanya bisa duduk dengan lemas karena air mineral di dalam kulkasnya habis. Akhirnya hanya bisa menatap bawang bombay yang digambar wajah tersenyum, tapi tak terlihat wajah tersenyum dari Sung Joon. 

Pagi hari, Hye Jin dengan semangat memakain sepatu pemberian Ha Ri, menyapa “princess” tersadar ada slay yang dipakai anjing kesayanganya. Lalu bertanya-tanya kapan Sung Joon datang ke tempatnya. Setelah itu memberitahu “princess” tak akan melarikan diri lagi, dengan senyuman bahagia menukar syal yang dipakainya dengan syal milik Sung Joon.
Ketika menunggu bus datang, terdengar bunyi klakson. Ha Ri ingin mengantar Hye Jin untuk terakhir kalinya, karena setelah itu akan menjual mobilnya. Hye Jin tersenyum lalu masuk ke dalam mobil.

Hye Jin turun dari mobil mengucapkan terimakasih dan berharap mobilnya cepat terjual. Ha Ri memanggilnya, berkomentar temanya itu sangat cocok dengan sepatu yan dibeliaknya lalu memujinya sangat cantik dan memberikan semangat. Hye Jin tersenyum mendapatkan dukungan dari temanya.
Ha Ri menyetir mobilnya kembali, seperti ada rasa sedih karena tak bisa dengan Sung Joon, tapi mengungkapkan merasa lega dengan membuka jendela dan membiarkan tanganya keluar jendela. 

Hye Jin bersemangat masuk ke dalam ruangan menyapa semuanya, tapi tak melihat Sung Joon ada diruanganya. Ah Reum mengeluh Sung Joon yang belum datang padahal sangat butuh tadan tanganya.
Joon Yoong memberitahu merekas udah rapat dengan tim Art dari pagi setelah itu Sung Joon langsung pergi karena ada janji. Hye Jin langsung seperti bolt berlari keluar ruangan. Poong Ho bingung melihat Hye Jin yang berlari lau mengajak Joo Young untuk bermain "siapa yang beli kopi" Joo Young langsung memberikan kopinya, Poong Ho memujinya sangat hebat. 

Hye Jin dengan sekuat tenaga mengejar Sung Joon yang berjalan dengan tabnya, lalu masuk ke dalam lift, saat pintu lift tertutup Hye Jin baru sampai dan tak bisa membuka pintu liftnya. Akhirnya dengan penuh keyakinan akan memberikan menunggunya saja di kantor.
Joon Woo membawakan kopi pesanan semuanya, sambil bercerita saat membeli kopi bertemu dengan fotografer Kang yang habis rapat dengan Sung Joon. Ah Reum mengambil kopinya, mengeluh karena tak pakain gula. Hye Jin langsung berlari mengambilnya kopinya akan menambahkan gula, Ah Reum dan Joon Woo binggung melihat Hye Jin yang tiba-tiba pergi keluar kantor. 

Hye Jin sampai di dalam cafe tapi tak melihat siapapun. Seorang pria mengenali Hye Jin yang masuk ke dalam cafe. Hye Jin pun mengenal pria itu fotografer Kang, tapi tak melihat Sung Joon ada disana. Fotographer Kang heran karena Hye Jin tak bertemu padahal Sung Joon baru saja pergi. Hye Jin kembali berlari keluar cafe, tapi tak melihat Sung Joon sama sekali.
Ketika Hye Jin menengok ke arah kiri, mobil Sung Joon lewat dan mengarah ke arah kanan. Lalu Hye Jin menengok ke arah kanan, kebinggungan mencari Sung Joon, dengan menghela nafas berpikir akan bertemu di kantor sambil menatap Syal milik Hye Jin. 

Hye Jin kembali ke kantor, mendengar Joo Young berbicara dengan Sung Joon dan langsung mendekatkan telinganya agar bisa mendengar pembicaraan.
“Mobilnya sudah menunggu di bandara Jeju. Kau kembali dengan penerbangan jam 4, Jadi, kau sampai di kantor diatas jam 6, ya?” ucap Joo Young lalu berpesan agar hati-hati.
Saat menutup telpnya, terkaget-kaget melihat Hye Jin yang ada disampingnya, Hye Jin hanya mengelengkan kepalanya lalu kembali ke mejanya, dengan helaan nafas mengetahui Sung Joon yang sedang pergi  ke jeju. Ia mencari-cari cuaca di Jeju, berharap supaya tak hujan dan mengkhawatirkan apakah sudah makan lalu kembli menatap syal milik Sung Joon. 

Shin Hyuk bersemangat masuk ke dalam ruangan karena akan rapat dengan Jackson. Hye Jin terlihat tertidur diatas mejanya, Shin Hyuk tersenyum melihat Hye Jin yang mengangga, lalu menopang dagunya menatap Hye Jin.
“Jackson, Lihatlah aku juga.” ungkap Shin Hyuk penuh pengharapan. Hye Jin masih tertidur pulas diatas tumpukan majalah. 

Poong Ho menanyakan berkas yang dikirim Penerbit Joo Min, Hye Jin mengingat sudah di berikan pada Sung Joon. Poong Ho meminta supaya Hye Jin mengambilnya kembali.
Hye Jin mencari-cari berkas yang diatas meja Sung Joon, terlihat buku gambar dibawah tumpukan berkas. Lukisan dirinya saat mencoba rumput laut, teringat saat perjalan bisnis dengan Sung Joon saat itu. Dilembaran berikutnya, gambar dirinya saat mengunakan topi membersihkan kandang sapi, Hye Jin langsung tertawa mengingatnya.
Lembaran berikutnya, gambar dirinya yang menempel bagian putih plester. Saat itu Hye Jin yang gugup membuat plesternya malah menempel lalu Sung Joon yang membukanya kembali lalu merapihkanya agar bisa menempel pada jari telunjuknya. 

Sung Joon mengambar saat ia mencium ID Card yang paling berharga serta saatnya tertidur, dan memperbaiki rantai anjing. Mata Hye Jin berkaca-kaca melihatnya, air matanya mengalir.
Hye Jin kembali duduk dengan memegang syal milk Sung Joon. Poong Ho berkomentar kalau itu bagus jadi ingin melihatnya. Hye Jin dengan tatapan kosong berkata ingin melihatnya. Poong Ho yang mendengarnya berpikir Hye Jin juga ingin ikut ke acara premier.
Mata Hye Jin menatap sepatunya, lalu menarik nafas panjang. Ia kembali ke ruangan Sung Joon mengambil buku gambar dan berkata akan segera kembali. Joo Young bertanya kemana Hye Jin akan pergi. Hye Jin mengatakan akan pergi kesuatu tempat dengan wajah penuh semangat. 

Hye Jin duduk di ruang tunggu sambil mengambar dengan penuh semangat dan tersenyum sendiri melihat gambarnya sendiri. Sung Joon berjalan keluar dari bandara menelp Joo Young kalau ia kembali lebih cepat, jadi akan bertemu dikantor. Hye Jin berdiri tak melihat Sung Joon karena tertutup oleh petugas yang mengunakan mobil pembersih.
Sung Joon pergi ke luar bandara, sementara Hye Jin berlari masuk pintu kedatangan, membalikan buku gambarnya bertulisakan “Selamat datang Ji Sung Joon.” dengan gambar mereka berdua, senyuman benar-benar sumringah. Tak lupa memakai syal seperti pramugari yang menyambut tamu.
Di depan pintu bandara, Sung Joon sempat lemas dan kepala terasa pusing, tiba-tiba langsung jatuh tak sadarkan diri. Beberapa penumpang yang melihat Sung Joon yang jatuh berteriak meminta tolong memanggil ambulance karena ada orang yang pingsan. 

Hye Jin masih menunggu didepan pintu, sampai pintu tertutup tak melihat Sung Joon keluar dari sana,wajahnya sedih karena cinta pertamanya belum juga datang. Lalu berusaha menelp Sung Joon tapi tak diangkat.
Joo Young menerima telp berucap syukur karena sakitnya tak terlalu parah, berkomentar tak aneh kalau memang pingsan karena sudah berkerja terlalu keras dan meminta Poong Ho untuk mengurusnya.
Hye Jin yang baru kembali menanyakan siapa yang pingsan. Joo Young memberitahu Sung Joon, karena sebelumnya sangat kaget menerima telp dari 119 dan pingsan hanya kelelahan, menurutanya atasanya itu bukan superman jadi tak mungkin sanggup bertahan.

Akhirnya Hye Jin berlari keluar ruangan dengan wajah sedih, Shin Hyuk yang melihat Hye Jin berburu-buru bertanya, tapi Hye Jin sudah berlari dengan cepat. Di depan kantor Hye Jin berusaha mencari taksi, dengan wajah panik.
Shin Hyuk keluar dengan mobil Sportnya, menyuruhnya untuk masuk. Hye Jin pikir tak bisa karena akan pergi menemui Sung Joon. Shin Hyuk sudah tahu jadi menyuruh Hye Jin tetap masuk, Hye Jin mengelengkan kepala. Shin Hyuk akhirnya turun dari mobil dan mendorong masuk ke dalam mobilnya. 

Hye Jin turun lebih dulu dari mobil, Shin Hyuk menyuruh Hye Jin segera masuk saja. Hye Jin menatap Shin Hyuk merasa tak enak hati. Shin Hyuk menyuruh Hye Jin cepat masuk karena tahu sangat mengkhawatirkannya seperti orang gila.
“Seharusnya aku tidak melakukan ini padamu, Kau orang yang baik bahkan sangat baik padaku. Bersamamu sangat menyenangkan. Bagiku, sangat, sangat.... “ ungkap Hye Jin yang disela oleh Shin Hyuk.
“Aigoo, Jackson. Jacksonku yang baik hati. Ya sudahlah.... Untuk yang terakhir kalinya...Ayo lempar koin. Kalau bagian kepala aku akan pergi tanpa menoleh. Dan kalau bagian ekor, Aku akan menahanmu, sehingga kau tidak bisa pergi.” ucap Shin Hyuk lalu melempar koin.
Hye Jin menatap seniornya dengan mata berkaca-kaca. Lalu Shin Hyuk menyuruh Hye Jin untuk pergi karena hasilnya bagian kepala. Hye Jin tetap tak enak hati dengan seniornya, Shin Hyuk berterimakasih pada Hye Jin karena sempat bersikap ragu, dengan matanya sedikit berkaca-kaca. Hye Jin tetap saja menatap Shin Hyuk seperti tak tega.
“Cepatlah pergi, sebelum aku berubah pikiran.”ucap Shin Hyuk dengan senyumanya.
Hye Jin memberanikan dirinya untuk meninggakan Shin Hyuk dan pergi ke tempat Sung Joon. Shin Hyuk melihat koin ditanganya, terlihat gambar angka yang artinya seharusnya ia  menahan Hye Jin  supaya tak bisa pergi, tapi dengan melupakan egonya membiarkan Hye Jin menemui Sung Joon. 

Hye Jin mencari ruangan Sung Joon, terlihat diruangan VIP tertulis nama Sung Joon. Dengan tatapan sedih  melihat Sung Joon yang tertidur setelah pingsan, lalu mengelus rambutnya pelahan.
Tangan Sung Joon tiba-tiba menariknya sampai akhirnya Hye Jin berbaring disampingnya. Hye Ji menatap Sung Joon tepat didepanya, Sung Joon membuka matanya baru sadar yang datang itu Hye Jin.
“Kenapa kemari? Apa karena kau khawatir?” tanya Sung Joon
“Tidak....Karena ingin memelukmu.” ucap Hye Jin lalu memeluk erat Sung Joon.

Air mata Sung Joon saat menerima peluknya, Hye Jin mengelus punggung Sung Joon agar bisa memberikan energi. Keduanya saling menatap, Sung Joon mengelus pipi Hye Jin, lalu memberikan ciumanya. 

bersambung ke episode 13

Sinopsis She Was Pretty Episode 12 Part 2 Rating: 4.5 Diposkan Oleh: xvmwrs
 

Top